Mumpung masih ada…

Bismillah..

Banyak orang tertipu dengan waktu. Dengan bertambahnya hari, pekan, bulan, tahun, bertambahnya usia bukan berarti waktu semakin panjang. Bahkan sebaliknya, waktu menjadi berkurang. Apakah perlu kita berleha-leha? Apakah anda sudah yakin bahwa anda sudah siap dengan semakin dekatnya kematian?

Banyak orang terlalaikan dengan yang namanya sehat dan waktu luang. Nikmat yang besar ini seharusnya dapat kita syukuri dengan mengikuti aturan Sang Pencipta, bukan malah kita menjadi sombong ataupun enggan layaknya kehidupan ini hanya berakhir sia-sia.

Mumpung masih ada hidup, ada sehat, ada waktu luang, ikutilah aturan Sang Pencipta, kawan. Karena tidak berguna lagi atau sulit untuk mengikut aturan Sang Pencipta kalau kita menunggu mati, menunggu sakit, menunggu waktu sempit.

#Jangankasihjeda #Janganberhentijadibaik #kamidengarkamitaat 

_Ibn.amin_

Advertisements

Kotak Biru

Pernah denger besaran skalar dan besaran vektor? Jangan tanya besaran yang mana ya, skalar atau vektor (Jangan ngegaring dulu aaah…). Oke, udah inget ya dulu pernah denger. Ingetan gue sendiri langsung menampilkan Bu Diana –Guru Fisika SMP gue yang cantik tapi agak jutek– lagi ngajarin bedanya besaran skalar dengan vektor di depan ruangan kelas. Kalo skalar itu hanya mempunyai nilai, seperti massa dan waktu, sedangkan vektor itu mempunyai nilai dan arah, macem kecepatan gitu.

Kemaren hari minggu gue nemenin temen gue yang lagi nyari hadiah buat dijadiin kado ultah pacarnya. Hadiah yang dicari ga jauh-jauh dari pakaian ataupun aksesorisnya. Karena range budget yang ditetapin terlalu sempit, sedangkan yang diliat dan dipilih selalu di luar budget, jadinya kami masuk keluar toko berkali-kali. Di saat jam ke-3 pencarian kami, gue sendiri udah mulai ga fokus bantuin dia nyari. Bahkan, sampe dia nanya pendapat ke gue pun, gue hanya bisa diam termenung.

Waktu itu termasuk besaran skalar. Kenapa? Karena dia hanya punya nilai tanpa arah. 1.5 detik, 1.5 menit, 1.5 jam, 1.5 hari, 1.5 minggu, 1.5 bulan, 1.5 tahun. Nilai itu akan terus bertambah, naik, ataupun bergerak maju. Walaupun begitu, kita bisa memanipulasi waktu dari besaran skalar menjadi besaran vektor, seperti teknologi rekaman.

Rewind…

“Mas, coba pake ini deh”, kata si adek yang baru keluar stasiun turun dari kereta, langsung menghampiri gue sambil nyodorin kantong plastik. Gue ambil kantong plastik itu dan gue buka, warna biru isinya.

Tadi pagi si adek pengen liat setelan bagian atas apa yang bakal gue pake ke resepsi nikahan temen. “Klik!”, sending photos (foto jas biru donker, daleman kemeja kotak merah). Ngeliat outfit yang mau gue pake, si adek komen harusnya dalemannya pake warna biru, jangan merah, ga nyambung. Harap maklum ya, gue paling ga ngerti masalah fesyen.

“Gimana?”, gue nanya ke adek udah cocok belum jas biru donker dengan daleman kemeja kotak biru. “Oke..cocok kok”,  si adek nanggepin sambil merhatiin tubuh gue yang tetep aja keliatan cingkrang ahahaha.

Pikiran membuat waktu menjadi besaran vektor. Waktu yang terus bertambah, naik, ataupun bergerak maju dapat berkurang, turun, ataupun bergerak mundur. Walaupun nyatanya waktu akan terus bergerak ke kuadran kanan, tapi selalu ada ruang maya di kuadran kiri yang kapan saja dapat menarik waktu bergerak ke arahnya.

“Gimana Gi, gue belum nemu nih yang pas buat doi”, temen gue masih lalu lalang aja di depan gue. Kemeja kotak biru masih terngiang-ngiang di pikiran gue sampai akhirnya hilang buyar berubah menjadi kemeja bunga-bunga bergantungan yang ada di samping gue.

Mau jadi skalar ataupun vektor, waktu itu menjadi sangat berharga. Saat si adek menyempatkan waktunya sendirian untuk mencarikan kemeja kotak biru sebelum kami bertemu siang itu. Bagaimana niatnya, usahanya, dan pengorbanannya (bukan soal materi ya) sampai sekarang masih belum dapat terbalaskan oleh gue. Hanya bisa merawat kotak biru, maaf ya..

“Jadinya ga ada yang dibeli nih”, sambil gue mendorong kecil bahu temen gue.

Suatu Sabtu

Pagi tadi akhirnya gue kembali jogging setelah absen 1,5 bulan. Walaupun cuma dapat 5 km dengan lutut kiri yang kambuh lagi rasa sakitnya, selebihnya gue lanjutin dengan berjalan kaki bolak balik menyisiri KBT. Seperti biasa, berjalan sendiri memberikan kita banyak kesempatan untuk berkontemplasi (halah, bahasa gue KBBI bener sih).

Kenapa sih kita, gue khususnya ya, pas gawe di tempat sebelumnya jarang banget jogging. Banyaklah ya alesannya, mulai dari udah capek gawe selama weekdays jadi pas weekend tinggal nemenin bantal tersayang di kamar, sampe kesibukan laen yang intinya mah membuat kita ga punya waktu sedikit pun untuk olahraga. Padahal ya, waktu jaman jamannya gue jadi pengacara a.k.a pengangguran ga punya acara, jogging jadi makanan rutin gue. Sumpah sob, badan kita bisa jadi berasa lebih enak, dan kita udah tau sama taulah ya, kalau olahraga itu salah satu investasi kita di masa tua nanti. Oke, gue ga usah panjang kali lebar sama dengan luas untuk ngomongin hal ini, udah tinggal googling ketemu ribuan artikel yang ngebahas tentang manfaat olahraga. Intinya mah, hayuklah kita luangin waktu minimal seminggu sekali buat olahraga, salah satunya jogging, demi Indonesia Sehat 2015 (malah jadi kampanye gue).

Sambil jalan kaki, gue merhatiin kegiatan orang orang di KBT. Ada kejadian yang membuat gue kagum. Di depan gue, satu pasangan yang udah senior a.k.a tua ya kira-kira umur 50-60an tahun gitu jalan kaki sambil pegangan tangan. Oh so sweet banget sih, jarang-jarang ngeliat yang beginian lho (harusnya gue foto ya tadi biar ga no pict = hoax).

Sebenernya banyak sih pemandangan laen yang dapat gue simpulkan bahwa sabtu atau weekend itu precious time banget. Coba aja ya bayangin pas weekdays, sebagian besar waktu kita tuh mencari kebutuhan hidup dengan harus mengorbankan waktu bersama orang orang yang kita sayangi a.k.a keluarga. So, bersyukur bangetlah sama hari sabtu. Sebisa mungkin gimana caranya, manfaatkan waktu kita bersama orang-orang yang kita sayangi. Terus gimana kalo yang terpisah ruang dan waktu? Ya jaman sekarang udah canggih men, kita bisa manfaatin teknologi untuk ngurangin batas dimensi tersebut. Tinggal balik lagi ke kitanya, mau apa ngga.

Suatu sabtu, sungguh betapa berharganya waktu, ga perlulah menunggu, dan jangan biarkan kesempatan itu berlalu.

(akhirnya setelah 1,5 bulan kebanyakan nyabtu di pabrik, sekarang yasumi~)