Kotak Biru

Pernah denger besaran skalar dan besaran vektor? Jangan tanya besaran yang mana ya, skalar atau vektor (Jangan ngegaring dulu aaah…). Oke, udah inget ya dulu pernah denger. Ingetan gue sendiri langsung menampilkan Bu Diana –Guru Fisika SMP gue yang cantik tapi agak jutek– lagi ngajarin bedanya besaran skalar dengan vektor di depan ruangan kelas. Kalo skalar itu hanya mempunyai nilai, seperti massa dan waktu, sedangkan vektor itu mempunyai nilai dan arah, macem kecepatan gitu.

Kemaren hari minggu gue nemenin temen gue yang lagi nyari hadiah buat dijadiin kado ultah pacarnya. Hadiah yang dicari ga jauh-jauh dari pakaian ataupun aksesorisnya. Karena range budget yang ditetapin terlalu sempit, sedangkan yang diliat dan dipilih selalu di luar budget, jadinya kami masuk keluar toko berkali-kali. Di saat jam ke-3 pencarian kami, gue sendiri udah mulai ga fokus bantuin dia nyari. Bahkan, sampe dia nanya pendapat ke gue pun, gue hanya bisa diam termenung.

Waktu itu termasuk besaran skalar. Kenapa? Karena dia hanya punya nilai tanpa arah. 1.5 detik, 1.5 menit, 1.5 jam, 1.5 hari, 1.5 minggu, 1.5 bulan, 1.5 tahun. Nilai itu akan terus bertambah, naik, ataupun bergerak maju. Walaupun begitu, kita bisa memanipulasi waktu dari besaran skalar menjadi besaran vektor, seperti teknologi rekaman.

Rewind…

“Mas, coba pake ini deh”, kata si adek yang baru keluar stasiun turun dari kereta, langsung menghampiri gue sambil nyodorin kantong plastik. Gue ambil kantong plastik itu dan gue buka, warna biru isinya.

Tadi pagi si adek pengen liat setelan bagian atas apa yang bakal gue pake ke resepsi nikahan temen. “Klik!”, sending photos (foto jas biru donker, daleman kemeja kotak merah). Ngeliat outfit yang mau gue pake, si adek komen harusnya dalemannya pake warna biru, jangan merah, ga nyambung. Harap maklum ya, gue paling ga ngerti masalah fesyen.

“Gimana?”, gue nanya ke adek udah cocok belum jas biru donker dengan daleman kemeja kotak biru. “Oke..cocok kok”,  si adek nanggepin sambil merhatiin tubuh gue yang tetep aja keliatan cingkrang ahahaha.

Pikiran membuat waktu menjadi besaran vektor. Waktu yang terus bertambah, naik, ataupun bergerak maju dapat berkurang, turun, ataupun bergerak mundur. Walaupun nyatanya waktu akan terus bergerak ke kuadran kanan, tapi selalu ada ruang maya di kuadran kiri yang kapan saja dapat menarik waktu bergerak ke arahnya.

“Gimana Gi, gue belum nemu nih yang pas buat doi”, temen gue masih lalu lalang aja di depan gue. Kemeja kotak biru masih terngiang-ngiang di pikiran gue sampai akhirnya hilang buyar berubah menjadi kemeja bunga-bunga bergantungan yang ada di samping gue.

Mau jadi skalar ataupun vektor, waktu itu menjadi sangat berharga. Saat si adek menyempatkan waktunya sendirian untuk mencarikan kemeja kotak biru sebelum kami bertemu siang itu. Bagaimana niatnya, usahanya, dan pengorbanannya (bukan soal materi ya) sampai sekarang masih belum dapat terbalaskan oleh gue. Hanya bisa merawat kotak biru, maaf ya..

“Jadinya ga ada yang dibeli nih”, sambil gue mendorong kecil bahu temen gue.

Advertisements