Melenceng Dieng (bukan hal biasa)

“Lanjut malem ini”. Itulah opsi yang kami pilih. Berbeda dengan jalan sebelumnya, jalan yang akan kami lalui merupakan jalur alternatif penghubung jalur pantura dengan bagian tengah jawa. Biasanya jalur ini untuk bus dan truk. Tetapi tetap aja, jam 9 malem berangkat masuk hutan-hutan perbukitan dengan pake motor bukan hal yang biasa.

Buat temen-temen yang suka dengan nite touring pake motor, jalan ini recommended abis. Coba kalian search kajen-wanayasa di gmaps. Sepanjang jalan dipenuhi oleh warna hijau yang menandakan bahwa itu merupakan daerah dataran tinggi. Dan emang bener, treknya perbukitan yang naik turun melingkar-lingkar. Karena itu pas malem hari, hawa dinginnya berasa banget, ngebuat adrenalin gue ga berhenti berpacu.

Hawa dingin gampang banget bikin laper. Apalagi pas di angkringan gue ga bekel karbo sama sekali. Walaupun kami berada di tengah perbukitan, alhamdulillah masih ada pemukiman warga, dan syukurnya lagi masih ada yang jualan nasgor. Oke, kami berhenti dulu untuk mengisi perut yang sebenernya. Gue turun dari motor sambil liat jam tangan. “Gokil! perjalanan udah berasa lama dan jauh, ternyata masih jam 10 malem”, gumam gue. Ya begitulah efek menempuh jalan melingkar naik turun. Udah berasa lama banget padahal mah baru setengah perjalanan untuk menuju Dieng Plateau. Seperti sebelumnya, kami ngobrol dengan penjual nasgor dan bertanya jalan menuju Dieng. Si penjual nasgor bilang kalo kami sudah berada di jalan yang tepat. Nanti pas ketemu pertigaan wanayasa, ambil lurus, jangan kanan, dari situ udah mudah menuju Dieng.

Setelah makan nasgor beres plus kami BAK dulu di tempat yang lumayan spooky, kami lanjutin perjalanan. Oh iya, mulai dari sini, gue pake baju hangat yang berarti gue udah make pakaian atas 3 rangkap, kaos, baju hangat, dan jaket. Sumpah, dinginnya udah berasa banget, ditambah semilir angin yang ga berhenti berhenti pas di motor. Bodohnya gue, alas kaki yang gue pake adalah sendal gunung *ig*r tanpa pake kaos kaki. Dan di sepanjang perjalanan selanjutnya, kaki guelah yang jadi sasaran empuk buat si hawa dingin menyelinap ke tubuh gue.

Suasana malem yang gelap dan dingin mampu mengalihkan perasaan khawatir (baca: perasaan aneh akan adanya sesuatu) gue yang sedang melewati lereng lereng bukit. Hingga di suatu tempat yang kami lewati bukan hawa dingin yang mengenai kaki gue, melainkan hawa anget. Untungnya ga ada peristiwa aneh-aneh, dan gue ga sempet ngasitau temen gue tentang hal itu. Biar ajalah dia fokus ngendarain motor, pikir gue. Dan ternyata temen gue juga merasakan hawa anget itu (dia ceritainnya saat pertama kali kami sampe di Dieng). Kembali ke cerita perjalanan, sampailah kami di pertigaan wanayasa. Perjalanan dari situ udah deket menuju Dieng Plateau. Syukurnya kami ga perlu melewati hutan hutan lagi. Di sekeliling kami udah mulai keliatan pemukiman warga tetap dengan background bukit bukit. Perjalanan menuju Dieng masih terus naik ke atas bukit.

Yihaaa! Hari baru berganti menuju sabtu dan kami sampe di Dieng Plateau. Di tengah malem, berdua satu motor, kami berkeliaran di Dataran Tinggi Dieng, Negeri di atas awan. Dieng Plateau dengan ketinggian 2000 mdpl emang ga salah kalo dibilang negeri di atas awan karena ternyata banyak pemukiman warga di situ. Anyway, kebahagiaan yang terpancar setelah kurang lebih 10 jam Cirebon-Dieng menjadi ilang begitu saja saat kami ga bisa nemuin penginapan yang available. Semua penginapan penuh dibooking dan kebanyakan berasal dari peserta Dieng Culture Festival. Duh! Di tengah malem yang super dingin begitu ga dapet penginapan. Mana kata orang-orang kalo lagi musim kemarau, suhu malem di Dieng bisa di bawah 0 derajat celcius.

Akhirnya kami berhenti di depan toko yang kebetulan ada toilet di samping luarnya. Sambil ganti-gantian BAK, kami berdiri menggigil kedinginan gatau apa yang akan kami lakukan selanjutnya. Wow..keajaiban datang, alhamdulillah. Segerombolan muda 1 mudi memberhentikan motor-motornya di depan kami. Temen gue yang hebat gaya pedekatenya sama orang laen langsung mendekati dan berkenalan. Ternyata mereka berasal dari Semarang dan sudah membooking penginapan yang ada di seberang toko. Langsung aja kami minta tolong agar bisa ikut nginep bersama mereka. Terimakasih buat kebaikan mereka. Kalo aja kami ga ketemu mereka, bisa jadi kami akan semaleman di luar ditemani dingin yang menusuk.

Overall, kami sampe di Dieng. Buat saya pribadi, masih ada misi yang harus diselesaikan. Tetapi malam itu kami harus tidur dulu, istirahat yang nyenyak setelah melewati perjalanan yang unforgettable dan unexpected moments yang seruuu…btw, aernya super duper dingin cuy…gudnite 😉

Advertisements

Melenceng Dieng (ide agak gila)

Gue pernah liat quote di instagram yg tulisannya “the unexpected moment is always sweeter”. Hmm..maybe not always sweeter, but nice actually, eventhough that’s worst moment. I mean nice with two difference intonation ahahaha.

By the way, salah satu unexpected moment gue taun lalu adalah “Dieng”. Kalo bicara tentang suatu daerah, pasti ga jauh jauh dari travelling dong, yeay! Sebenernya travelling ke dieng itu ga ada di planning gue, dan malahan diajakin temen travelling ke Bali selama seminggu di waktu yang berdekatan. Singkat cerita, akhirnya gue lebih milih travelling ke dieng dengan misi tertentu.

Kalo biasanya gue ikutan open trip untuk travelling gitu, kali itu gue dan temen gue yang laen punya ide agak gila. Kami yang sama sama menyandang status pengacara bakal motoran dari Cirebon sampe Dieng. Dengan cuma ngandelin gmaps, kami langsung cabut abis jumatan sekitar jam 2 siang. Kalo itungan gmaps sampe Dieng Plateau bisa 4.5 jam melalui jalur pantura-Semarang. Aktualnya, matahari baru tenggelam kami masih di daerah Batang. Oke, waktunya mulur 2-3 jam masih bisa diterimalah ya, mungkin karena kecepatan kami ga konstan sesuai itungan gmaps, dan sempet istirahat bentar juga. Kami lanjutin perjalanan yang mulai naik ke daerah bukit-bukit.

Gue sebagai navigator masih tetep mantau gmaps. Jalan yang kami lalui masih bener dan secara jarak sebentar lagi bisa sampe Dieng Plateau. Tetapi lama kelamaan jalannya berubah menjadi berbatu-batu dan kami hanya mengandalkan lampu motor serta cahaya bulan sebagai penerangan di tengah hutan bukit itu. Hingga di daerah tertentu, jalan berbatu-batu tersebut menjadi licin dan penuh tanah merah yang membuat motor ga bisa lanjut jalan lagi. Uniknya, ada beberapa warga sekitar yang nawarin ke kami untuk ngebantuin bawa motor kami sampai ngelewatin trek impossible itu. Mereka juga bilang kalo untuk ke Dieng sedikit lagi sampe. Kami berpikir sejenak sambil ngeliat jam tangan yang udah nunjukin jam 8 malem. Akhirnya temen gue mutusin untuk ga lanjutin lewat jalan itu. Siapa yang tahu kalo setelah jalan tersebut jalannya udah lebih baik atau malah tambah buruk. Kami ga ambil resiko untuk masuk lebih jauh lagi ke daerah hutan hutan perbukitan di malam hari dengan kondisi jalan yang kami ga tau seperti apa.

6 jam kami tempuh seharusnya udah sampe Dieng, kalo menurut itungan gmaps, malahan kami turun dari bukit balik ke arah batang. Sambil memikirkan rencana selanjutnya, kami mencari tempat untuk mengisi perut. Kami berhenti di angkringan sambil bertanya ke penjual angkringan jalan menuju Dieng. Alhasil kami punya dua opsi, opsi pertama mencari penginapan di daerah pekalongan dan melanjutkan perjalanan besok pagi atau opsi kedua kami mencoba jalur alternatif malem itu juga tanpa mengetahui kondisi jalannya seperti apa.

Pelajaran banget kalo kita ga bisa ngandelin gmaps sepenuhnya. Jalan yang ditunjukin emang bener tapi kondisi aktualnya seperti apa itu ga bisa dibaca di gmaps. Dan waktu tempuh di gmaps itu ga bisa dijadiin patokan 100%. Unexpected moment yaa…