Suatu Sabtu

Pagi tadi akhirnya gue kembali jogging setelah absen 1,5 bulan. Walaupun cuma dapat 5 km dengan lutut kiri yang kambuh lagi rasa sakitnya, selebihnya gue lanjutin dengan berjalan kaki bolak balik menyisiri KBT. Seperti biasa, berjalan sendiri memberikan kita banyak kesempatan untuk berkontemplasi (halah, bahasa gue KBBI bener sih).

Kenapa sih kita, gue khususnya ya, pas gawe di tempat sebelumnya jarang banget jogging. Banyaklah ya alesannya, mulai dari udah capek gawe selama weekdays jadi pas weekend tinggal nemenin bantal tersayang di kamar, sampe kesibukan laen yang intinya mah membuat kita ga punya waktu sedikit pun untuk olahraga. Padahal ya, waktu jaman jamannya gue jadi pengacara a.k.a pengangguran ga punya acara, jogging jadi makanan rutin gue. Sumpah sob, badan kita bisa jadi berasa lebih enak, dan kita udah tau sama taulah ya, kalau olahraga itu salah satu investasi kita di masa tua nanti. Oke, gue ga usah panjang kali lebar sama dengan luas untuk ngomongin hal ini, udah tinggal googling ketemu ribuan artikel yang ngebahas tentang manfaat olahraga. Intinya mah, hayuklah kita luangin waktu minimal seminggu sekali buat olahraga, salah satunya jogging, demi Indonesia Sehat 2015 (malah jadi kampanye gue).

Sambil jalan kaki, gue merhatiin kegiatan orang orang di KBT. Ada kejadian yang membuat gue kagum. Di depan gue, satu pasangan yang udah senior a.k.a tua ya kira-kira umur 50-60an tahun gitu jalan kaki sambil pegangan tangan. Oh so sweet banget sih, jarang-jarang ngeliat yang beginian lho (harusnya gue foto ya tadi biar ga no pict = hoax).

Sebenernya banyak sih pemandangan laen yang dapat gue simpulkan bahwa sabtu atau weekend itu precious time banget. Coba aja ya bayangin pas weekdays, sebagian besar waktu kita tuh mencari kebutuhan hidup dengan harus mengorbankan waktu bersama orang orang yang kita sayangi a.k.a keluarga. So, bersyukur bangetlah sama hari sabtu. Sebisa mungkin gimana caranya, manfaatkan waktu kita bersama orang-orang yang kita sayangi. Terus gimana kalo yang terpisah ruang dan waktu? Ya jaman sekarang udah canggih men, kita bisa manfaatin teknologi untuk ngurangin batas dimensi tersebut. Tinggal balik lagi ke kitanya, mau apa ngga.

Suatu sabtu, sungguh betapa berharganya waktu, ga perlulah menunggu, dan jangan biarkan kesempatan itu berlalu.

(akhirnya setelah 1,5 bulan kebanyakan nyabtu di pabrik, sekarang yasumi~)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s